Menteri Luar Negeri Israel Eli Cohen Membenarkan Lebih dari 100 Orang Telah Ditawan Oleh Hamas.

Harianmerdekapost.com.,Jakarta, – Israel telah mengumumkan “pengepungan total” terhadap Gaza, memutus pasokan air, makanan dan listrik, ketika militan Hamas mengancam akan mulai membunuh sandera sipil jika pengeboman terhadap wilayah tersebut terus berlanjut tanpa peringatan sebelumnya.

Militan Palestina menculik lebih dari 100 orang dalam serangan multi-front yang mengejutkan dan menewaskan lebih dari 700 orang, menjadikan Sabtu (7/10/2023) sebagai hari paling mematikan dalam sejarah Israel. Media Israel mengatakan pada Senin (9/10/2023) bahwa jumlah korban tewas telah meningkat menjadi 900 orang.

Menanggapi serangan tersebut, Israel telah melancarkan serangan dari udara dan laut, yang menurut petugas medis telah menewaskan 687 warga Palestina di Gaza, sebuah wilayah yang menjadi rumah bagi 2,3 juta orang yang tidak memiliki tempat untuk melarikan diri.

Secara terpisah, sekitar 120 mil di utara Gaza, Israel mengatakan pasukannya telah melawan orang-orang bersenjata yang menyeberang dari Lebanon, sebuah insiden yang meningkatkan kemungkinan terjadinya front kedua dalam perang yang sedang berlangsung.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu meminta oposisi politik untuk bergabung dengan pemerintahan persatuan nasional dan mengatakan serangan “baru saja dimulai”.

Dalam pidatonya yang disiarkan televisi pada Senin malam, Netanyahu berjanji untuk “membasmi teroris” yang masih ada di Israel. “Apa yang akan kita lakukan terhadap musuh-musuh kita dalam beberapa hari mendatang akan berdampak pada mereka selama beberapa generasi,” katanya, dilansir The Guardian, Selasa (10/10/2023).

Israel secara resmi menyatakan perang pada Minggu dan memanggil 300.000 tentara cadangan untuk bertugas, menandakan kemungkinan serangan darat ke Gaza – sebuah tindakan yang di masa lalu selalu menyebabkan pertumpahan darah lebih lanjut.

Namun, pasukan Israel menghadapi tugas yang belum pernah terjadi sebelumnya, yaitu berperang di perkotaan, sementara puluhan sandera kemungkinan besar disembunyikan di terowongan dan ruang bawah tanah di seluruh Jalur Gaza.

Kemudian, dia mengatakan Hamas akan membunuh seorang tawanan sipil Israel sebagai imbalan atas pengeboman baru Israel terhadap rumah-rumah warga sipil “tanpa peringatan sebelumnya”.

Dalam pernyataan audio, Ubaida mengatakan telah terjadi serangan hebat oleh Israel terhadap wilayah sipil di Gaza di mana apartemen-apartemen dihancurkan.

“Kami telah memutuskan untuk mengakhiri hal ini dan mulai sekarang, dan kami menyatakan bahwa setiap penargetan terhadap warga kami di rumah mereka tanpa peringatan sebelumnya akan berakibat pada eksekusi salah satu sandera warga sipil yang kami tahan,” katanya.

Dalam pertempuran sebelumnya, Israel terkadang memperingatkan warga sipil di Gaza akan kemungkinan serangan terhadap bangunan tempat tinggal. Hal ini dilakukan melalui pesan teks atau panggilan telepon ke warga Palestina.

Mereka juga telah melancarkan serangan peringatan dengan daya ledak rendah, yang oleh penduduk setempat disebut sebagai “roof knocks”, terhadap sasaran sebelum mengebomnya. Tindakan ini memberikan waktu beberapa menit bagi warga sipil untuk membersihkan bangunan tersebut sebelum dihancurkan, meskipun dalam praktiknya di kawasan yang dibangun, masih banyak warga sipil yang terbunuh.

Para tawanan diketahui termasuk warga sipil; perempuan, anak-anak, dan orang dewasa yang lebih tua – sebagian besar warga Israel tetapi juga orang-orang dari negara lain – dan tentara. Duta Besar Israel untuk PBB, Gilad Erdan, mengatakan puluhan warga negara Amerika Serikat, sebagian besar berkewarganegaraan ganda, termasuk di antara mereka yang disandera.

Serangan Hamas, di mana para penyerang mengamuk melalui perbatasan yang dijaga ketat dan menembak warga sipil tak bersenjata saat mereka bertemu, telah membuat militer Israel berusaha keras untuk mendapatkan kembali kendali atas wilayahnya. Di sisi lain, militan Palestina terus menembakkan ratusan roket ke wilayah Israel.

Baru Senin pagi, tentara Israel menyatakan bahwa pasukannya telah menguasai kota-kota dan desa-desa di wilayah selatannya, meskipun seorang juru bicara mengakui bahwa militan masih bersembunyi di wilayah Israel.

“Kami mengendalikan masyarakat,” kata kepala juru bicara militer, Laksamana Daniel Hagari, seraya menambahkan bahwa mungkin masih ada “teroris” di daerah tersebut.

Ketika pasukan Israel berkumpul di selatan, Israel mengatakan pihaknya telah menggagalkan upaya infiltrasi oleh orang-orang bersenjata yang beroperasi dari Lebanon di utara. Sayap bersenjata Jihad Islam Palestina, yang beroperasi di Gaza dan Lebanon, mengaku bertanggung jawab atas serangan itu.

Sebagai tanda betapa mudahnya konflik menjadi tidak terkendali, Israel menanggapi upaya infiltrasi tersebut dengan melakukan serangan helikopter di wilayah Lebanon, yang dilaporkan telah menewaskan seorang anggota kelompok kuat Hizbullah.

Jika Hizbullah, yang telah berperang dengan Israel hingga menimbulkan dampak yang menghancurkan, terus terlibat dalam perang, Israel dapat berperang di dua front.

Menteri Pertahanan Israel Yoav Gallant mengatakan dia telah menginstruksikan militer untuk mengepung Gaza, sebuah kata yang jarang diucapkan di depan umum oleh pejabat Israel.

“Saya telah memerintahkan pengepungan total di Jalur Gaza. Tidak akan ada listrik, tidak ada makanan, tidak ada air, tidak ada bahan bakar, semuanya ditutup,” kata Gallant. “Kami memerangi manusia dan hewan dan kami bertindak sesuai dengan hal tersebut.”

Belum jelas apakah Mesir, yang berbagi perbatasan selatan dengan Gaza, akan tetap membuka jalur darat. Penduduk Gaza memerlukan izin untuk memasuki Mesir, yang terkadang membutuhkan waktu berhari-hari atau bahkan berminggu-minggu untuk mendapatkan persetujuan.

Sekretaris Jenderal PBB, António Guterres, mengutuk serangan Hamas sebagai “tindakan teror” dan mengatakan dia “sangat tertekan” dengan rencana pemerintah Israel untuk melakukan “pengepungan total”.

“Situasi kemanusiaan di Gaza sangat mengerikan sebelum adanya permusuhan ini. Sekarang keadaannya hanya akan memburuk secara eksponensial,” kata Guterres.

“Kekerasan terkini ini tidak muncul begitu saja. Kenyataannya adalah bahwa hal ini muncul dari konflik yang sudah berlangsung lama, dengan pendudukan selama 56 tahun dan tidak ada akhir politik yang terlihat. Meskipun saya menyadari kekhawatiran Israel terhadap keamanan, saya juga mengingatkan Israel bahwa operasi militer harus dilakukan sesuai dengan hukum kemanusiaan internasional.”

Guterres memulai pidatonya dengan mengungkapkan “kecaman total atas serangan keji yang dilakukan Hamas dan kelompok lainnya terhadap kota-kota dan desa-desa Israel di pinggiran Gaza”.

“Saya mengakui keluhan yang wajar dari rakyat Palestina. Tapi tidak ada yang bisa membenarkan tindakan teror dan pembunuhan, pencacatan dan penculikan warga sipil ini.”

Serangan pada Sabtu ini membuat aparat militer dan intelijen Israel lengah, sehingga memicu baku tembak di jalan-jalan Israel untuk pertama kalinya dalam beberapa dekade dan mengguncang negara tersebut hingga ke akar-akarnya. Begitu melintasi perbatasan, para militan bergerak beberapa mil ke Israel dan disebut membunuh warga sipil tanpa pandang bulu.

Sebuah layanan penyelamatan Israel, mengatakan telah mengevakuasi setidaknya 260 jenazah dari lokasi festival musik Supernova dekat kibbutz Re’im, dekat perbatasan Israel-Gaza. Gambar dan video dari situs tersebut menunjukkan pengunjung festival berlari melintasi lapangan terbuka ketika orang-orang bersenjata Hamas menargetkan mereka.

Pada Senin pagi, Letkol Jonathan Conricus, juru bicara Pasukan Pertahanan Israel (IDF), mengatakan situasi di Israel sangat buruk. “Ini adalah hari terburuk dalam sejarah Israel. Belum pernah ada begitu banyak orang Israel terbunuh oleh satu hal dalam satu hari.”

Conricus mengatakan sejumlah besar warga sipil dan personel militer Israel telah disandera dan dipindahkan ke Gaza. Belakangan, Menteri Luar Negeri Israel Eli Cohen membenarkan lebih dari 100 orang telah ditawan oleh Hamas.

Adapun Gaza telah ditutup oleh blokade Israel selama 16 tahun setelah terpilihnya Hamas pada 2006, serta penutupan rutin di perbatasan selatan dengan Mesir.

Conricus mengatakan tanggapan IDF akan memastikan bahwa pada akhir perang “Hamas tidak akan mampu memerintah Jalur Gaza”.

Berbicara kepada pasukan di dekat perbatasan dengan Gaza, kepala staf IDF, Letjen Herzi Halevi, mengatakan bahwa setelah “awal yang sulit, kami membentuk garis keterlibatan”.

“Kami akan menyelesaikan pembersihan daerah tersebut sehingga tidak ada teroris di sini, dan pada saat yang sama kami sudah melakukan serangan. Ini dimulai dengan buruk, dan akan berakhir sangat buruk di sisi lain.”(Amatus Rahakbauw/K).

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *