Mengapa Saya Mengalami Kesulitan Dengan Kesedihan?

Editor/Penulis : Amatus.Rahakbauw.K

Arikel139 Views

Harianmerdekapost.com,Papua Barat.- Inilah penghiburanku dalam kesusahanku, bahwa janji-Mu memberiku kehidupan. —Mazmur 119:50
Natal bukanlah musim yang menyenangkan bagi semua orang. Duka-entah karena kehilangan, kesepian, atau kedua-duanya
meningkat pada masa-masa seperti ini bagi banyak orang, dan rasa sakit emosional yang sepertinya terlalu berat untuk ditanggung.

Yesaya 53:4 menyatakan, “Sejujurnya Dialah yang menanggung dukacita kita dan memikul kesengsaraan kita.” Yesus memikul beban sebesar yang kita biarkan. Namun selain jatuh ke dalam pelukan kasih sayang kita, berikut adalah lima saran untuk meringankan kesedihan Natal pribadi Anda atau memberdayakan Anda untuk membantu orang lain menghadapi kesedihan dan kesedihan:

Bersikaplah baik pada diri sendiri. mengibaratkan kematian orang yang dicintainya melalui operasi besar. Namun hal ini juga berlaku jika terjadi kematian suatu hubungan, misalnya perceraian. Penyembuhan dari operasi medis membutuhkan waktu, begitu pula dengan menemukan cara hidup baru setelah kehilangan seseorang yang dekat. Tinggalkan dekorasi di loteng tahun ini jika perlu. Temukan anggota keluarga lain untuk mengadakan makan malam Natal. Yang paling penting, mungkin, membiarkan diri Anda menangis—atau bahkan berteriak—kepada Tuhan saat Anda memprosesnya. Daud melakukannya dalam Mazmur 61:2 . Yesus menangis ketika sahabatnya Lazarus meninggal ( Yohanes 11:1-44 ). Air matamu bukanlah tanda ketidaksetiaan. Itu adalah respons alami dan perlunya kehilangan Anda. Biarkan Tuhan menyembuhkan Anda ( Matius 11:28 ).

Sesuaikan ekspektasi Anda. Antisipasi Natal akan berbeda tanpa orang yang Anda cintai dan sadarilah yang proaktif terhadap kesehatan emosional Anda. Jangan hidup dalam ketakutan akan emosi, tapi jaga hati, terutama sebelum login ke Tiktok atau media sosial lainnya. Perasaan kesepian semakin bertambah ketika Anda dibombardir oleh postingan media sosial tentang teman-teman Anda yang sepertinya sedang bersenang-senang. sekarang Keluar jika perlu.

Jika Anda mendapati diri Anda dalam peran penghibur pada Natal ini, jagalah kata-kata Anda dengan cinta dan sampaikan kasih karunia. Entah Aku telah pergi selama tujuh hari, tujuh bulan, atau tujuh tahun, bibimu tetap merindukannya. Jangan bertanya-tanya (terutama dengan suara keras) bagaimana dia masih bisa bersedih setelah bertahun-tahun. “Bagaimana kabarmu?” biasanya merupakan pertanyaan yang aman ketika berbicara dengan seseorang yang pernah mengalami kehilangan
Jangkau.

Terkadang cara terbaik untuk membangkitkan semangat Anda adalah dengan membantu orang lain. Isolasi mengubah fokus Anda ke dalam. Sebaliknya, menjadi sukarelawan di gereja, menyajikan makan malam untuk para tunawisma, atau mengajak anjing jalan-jalan bersama anjing Anda . Lakukan sesuatu untuk dilayani. Selain itu, jika Anda sangat ingin makan malam Natal bersama orang lain, mintalah untuk bergabung dengan anggota keluarga, teman, atau seseorang di gereja Anda. Ingat, tawarkan diri untuk membawakan piring, perlengkapan, atau bantuan pembersihan bukanlah ide yang buruk. Alternatifnya, jika Anda mengenal seseorang yang sedang mengalami kesedihan atau kesedihan, lakukan bagian Anda. Berikanlah hadiah waktumu ( Galatia 6:2 ).

Katakan sesuatu. Kenangan tetap ada saat orang yang Anda cintai tidak ada. Ingat cerita lucunya. Bagikan mereka. Tertawa dan menangislah bersama anggota keluarga dan teman-teman Anda saat Anda mengenangnya. Atau tidak. Jika tidak ada kenangan indah atau terlalu dini, ingat untuk mencari tradisi baru dan cara untuk fokus ke depan. Jika Anda sedang melihat ke dalam dari luar, jangan merasa terdorong untuk mengganti topik pembicaraan jika seseorang yang sedang berkeringat memunculkan kenangan indah tentangNya. Beroperasi dengan hati-hati dan dengan kepekaan tetapi yang terpenting, jadilah pendengar yang baik dan jangan pedulikan air mata. Kenangan adalah anugerah berharga dari Tuhan, dan merupakan salah satu dari sedikit cara warisan orang tercinta tetap hidup.

Berpegang teguh pada janji Tuhan. Terutama ketika Anda sedang tidak menginginkannya. Perhatikan Yohanes 14:18, yang berbunyi: “Tidak, Aku tidak akan meninggalkan kamu atau meninggalkan kamu sebagai yatim piatu di tengah badai—aku akan datang kepadamu.” Anda mungkin merasa dilupakan oleh orang lain, namun Anda tidak dilupakan oleh Bapa Surgawi kita. Tuhan ada di sini. Dia melihatmu sedih. Dia ingin menghiburmu. Ingatkan orang lain tentang kebenaran itu. Jika Anda belum terbiasa dengan janji-janji-Nya, mulai menemukan kedamaian dengan Tuhan .

“Dengan Kristus sebagai penghibur dan Sahabatmu yang setia, kamu, meskipun sendirian, tidak perlu kesepian.”
“Ketika kita bersumpah atas seseorang yang telah mati di dalam Kristus, kita bersumpah bukan atas orang tersebut, melainkan atas diri kita sendiri. Kesedihan kita bukanlah tanda lemahnya keimanan, tapi tanda cinta yang besar.”
“Itu adalah makam Lazarus kita yang gelap dan penuh perlindungan serta basah oleh air mata yang pahit, namun di sanalah kita bertemu dengan Tuhan kita yang memberikan kehidupan dari kematian dan kegembiraan dari makam kesedihan. Kristus dapat memberikan ketenangan di tengah kesedihan.”
“Jika ada sesuatu yang kita butuhkan lebih dari apa pun saat bersumpah, itu adalah seorang teman yang mendampingi kita, yang tidak meninggalkan kita. Yesus adalah teman itu .

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *