oleh

Taruna AAL Satlat KJK dan Jalayudha Latihan Yudha Krida 20 di Laut Natuna

Harianmerdekapost.com – Natuna,Riau
Kartika Jala Krida,Taruna Akademi Angkatan Laut (AAL) Tingkat III Angkatan ke-67 yang tergabung dalam Satuan Latihan Kartika Jala Krida (Satlat KJK) 2020 terlibat Latihan bersama saat bertemu dengan Taruna AAL Tingkat IV Angkatan ke-66 yang tengah melaksanakan latihan Jalayudha 2020 di perairan Laut Natuna beberapa waktu lalu. (20/11/2020)

Latihan ini dinamakan Yudha Kridha 20 oleh Komandan Gugus Tempur Laut Komando Armada I Laksma TNI Dato Rusman S.N yang onboard di KRI Bung Tomo-357.

Sedangkan Satlat Jalayudha 2020 Taruna AAL Tingkat IV onboard di unsur-unsur jajaran Satkor Koarmada I, yakni KRI Bung Tomo-357 dan KRI John Lie-358 yang tengah mengikuti Operasi Alur Samudera 20 yang digelar Guspurla Koarmada I.

Latihan Peran melewati medan ranjau mengawali serangkaian latihan sesaat setelah KRI Bima Suci-945 yang membawa Satlat KJK 20 bertolak dari dermaga TNI AL Faslabuh Selat Lampa Ranai, Kabupaten Natuna menuju Tarakan, Kalimantan Utara.

Menurut Danguspurla Koarmada l, Latihan diawali dengan Communication Check dimana Komandan KRI John Lie-358 sebagai Officer Conducting Serial (OCS) yang akan mengendalikan semua jaring komunikasi radio dan melaksanakan pencocokan waktu.

Kemudian dilanjutkan dengan Departure Harbour berturut-turut KRI John Lie-358, KRI Bima Suci dan KRI Bung Tomo-357. Setelah keluar dari pelabuhan seluruh unsur-unsur melaksanakan latihan Mine Field Transit (MFT).

MFT lanjutnya, merupakan prosedur melewati medan ranjau atau proses penuntunan melewati alur terobos pada medan ranjau yang dilakukan oleh kapal penuntun yakni KRI John Lie-358 dan kapal-kapal yg dituntun demi keamanan dan keselamatan personel dan kapal itu sendiri.

Latihan dilanjutkan dengan Boat Transfer dimana KRI Bung Tomo-357 melaksanakan boat transfer personel Guspurla dari KRI John Lie-358.

Serial latihan lainnya tambahnya, yaitu Tactical manouvering (Tacman) dimana semua unsur melaksanakan manuvra taktis kecepatan 8 knots dengan berbagai formasi yang telah ditentukan oleh OCS.

Selain itu juga digelar latihan pembekalan di laut Replenishment at Sea Approach (RASAP) dimana KRI Bima Suci sebagai delivering ship atau kapal pemberi sedangkan KRI John Lie-358 dan KRI Bung Tomo-357 sebagai receiving ship atau kapal penerima barang.

Kemudian juga latihan Damage Control Exercise (DCEX) yaitu latihan penanggulangan bahaya kebakaran di masing-masing unsur yang disekenariokan kebakaran terjadi di haluan kapal.

Kegiatan latihan diakhiri dengan flaghoist atau latihan isyarat bendera, flashex atau latihan isyarat lampu, dan publication exercise dimana OCS memberikan pertanyaan berupa persoalan-persoalan yang harus dijawab oleh unsur-unsur lainnya.

Komandan Guspurla Koarmada I Laksma TNI Dato Rusman S.N. menyampaikan rasa bangga dan apresiasi yang tinggi kepada para juniornya, Taruna-Taruni AAL Angkatan ke-66 dan 67 yang tergabung dalam Satlat Jalayudha dan Kartika Jala Krida 2020 dapat turut serta dalam mengikuti semua serial latihan dengan aman dan lancar.

Sementara itu Palaklat KJK 2020 Letkol Laut (P) Aris Dianto, M.Han. mengatakan dengan adanya serial latihan ini dapat memberikan gambaran sesungguhnya kepada para Taruna-Taruni AAL yang sedang mengikuti pelayaran Kartika Jala Krida di KRI Bima Suci tentang berbagai latihan yang sering dilaksanakan oleh unsur-unsur kombatan.

“Melalui latihan ini diharapkan para Taruna bisa mengetahui situasi yang bakal terjadi bila terjun dipenugasan nantinya,” pungkasnya.

Jurnalis (syt/Time)

WhatsApp Image 2020-11-19 at 15.25.59
WhatsApp Image 2020-11-08 at 17.20.03
Untitled-1
Untitled-1
WhatsApp Image 2020-10-12 at 21.14.59
WhatsApp Image 2020-10-12 at 21.14.59 (1)
WhatsApp Image 2020-10-13 at 14.18.12

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed